Uneg2

Fase Alay Proses Menuju Pendewasaan?

Halooo, siapa disini yang enggak pernah alay? Hihihi. Saya enggak yakin kalau enggak ada yang mengalami fase ini dalam hidupnya. Setidaknya ada satu masa dimana kita butuh waktu untuk pengakuan diri, tsaelah gimana ya bahasanya. Intinya, fase dimana diri ini masih mencari jati diri yang sesungguhnya. Bagi saya fase ini kalau diingat-ingat lagi membuat saya jadi senyum-senyum sendiri, jadi berpikir dan mereka ulang dan akhirnya mbatin dalam-dalam “Yaa Alloh, saya pernah sealay itu dulu hahaha :P”

Nah, saya mau berbagi sedikit cerita ke-alay-an saya disini yang menurut saya layak untuk diperbincangkan #udahkayaksiletajasis siapa tahu ada yang pernah alay seperti saya juga:

  1. Nama di Facebook

Hayooo siapa nama FB nya yang pernah alay? Saya pernahhh banget, eitssss tapi masih tahap ‘wajar’ yaaa. Enggak seperti ini nih contohnya Novi Ingin Di cayang celalu atau ekstrimnya seperti di bawah ini:

28845-nama-alay
ini bacanya apa tolonggg? source: brilio.net
nama-alay
bangkit darimana mas/dek? source: radarseru.com

Dulu nama FB saya Novita Rosyida Hilmi Maulana. Btw siapa itu Maulana? Nama Abah? Bukan. Nama pacar? Apalagi. Jadi ini adalah namanya kang Armand Maulana, hahaaa. Saking nge-fans nya saya sama vokalis Band Gigi itu sampai pernah menyandingkan nama itu sebagai nama akhir FB dan itu bertahan cukup lama. hahaha, sudah-sudah itu dosa masa lalu.

  1. Nama email

Saya anaknya gaptek dan cupu sekali dulu, masalah socmed, email atau apalah enggak terlalu aware, tapi sekarang kerjanya di dunia IT, hihihi. Kadang yang dibenci malah jadi ladang yang digeluti setiap hari  yaa.

Ke-alay-annya adalah nama email saya, dimana pas kuliah saya buat email dengan nama nuphymutz@xxxxxxxxx.com hahaha. Kan alay banget, buat daftar kerja kok ya malu kalau dicantumkan di CV. Tapi punyanya hanya itu, jadi ya dulu dicantumkan saja, hahaha.

Setelah sadar bahwa itu alay, saya membuat alamat email yang lebih enak dibaca dan dilihat.

  1. Suka berburu foto bareng dan ttd pemain basket

Nah ini dulu jaman saya kuliah gemar banget berburu poto bareng sama kakak-kakak kece yang tingginya hampir 2 meteran itu (hmm, terakhir kali pas masih kerja sih pernah sekali, demi memburu poto bareng Dimaz Muharri).

406300_2413105578796_798166315_n
saya udah naik tangga, masnya masih miring2 saja saya masih setelinganya 😀

Saya ingat dulu kalau selesai menonton kita menunggu di depan sampai mereka selesai ganti baju dan keluar dari pintu ganti atau ada pula yang lewat pintu belakang. Terus minta foto atau tanda tangan deh, hahaha. Alay ya? Iyaaa, saya pernah seperti itu :D.

395799_2413109138885_365169742_n
mba @agnezmo saya punya banyak poto bareng mas wijinnnn lhooo, maap ya mbak. Dulu mah mas wijinnya belom sama mbak ini, hehehe
  1. Ngatain orang lain berisik tapi kitanya kalo kumpul juga berisik 😀

Ini sering banget dulu saya dan teman-teman se-genk jaman kuliah kalau lagi kumpul. Berisik bangett terutama kalau personilnya lengkap. Sampai-sampai orang lain pada ngeliatin karena kita heboh dan berisik banget, ketawa lepas yang selepas-lepasnya, ketawa bahagia yang sebahagia-bahagianya. Seakan-akan beban hidup hanya laporan praktikum dan menggambar mesin, hahaha.

Nah, sekarang giliran kita sudah ‘dewasa’ ciyeee dewasa kalau ada anak smp atau sma yang ngumpul-ngumpul berisik banget kitanya gantian ngeliatin sambal bilang “hihhh, bocah alay”. Kemudian ngaca, padahal dulu pernah gini, :D.

  1. Naik motor bertiga

Dulu waktu saya sekolah saya selalu berangkat bareng temen yang rumahnya cuman 5 langkah dari rumah saya. Nah masa-masa itu memang kita belum dibolehkan membawa motor, jadi kalau tidak naik bus ya diantar sama abah saya ke sekolahnya (kebetulan arah sekolah abah waktu itu melewati SMA saya.

Saya inget banget kejadian waktu mau ke sekolah, bis jurusan ke SMA saya belum nongol-nongol juga. Kemudian, karena sudah hampir jam 7 dan bus belum ada kebetulan saat itu ada teman sekelas yang lewat, dia menawarkan untuk bareng. Kami saling pandang-pandangan. Bertiga naik vespa pakai rok SMA? (plisss, jangan anggap saya cabe-cabean saya tidak seperti itu)

Alhamdulillah-nya ya saya mah enggak pernah sealay anak jaman sekarang kalau pacaran sampai menggunakan panggilan papih mamih, ayah bunda atau apalah apalah, secara kebanyakan jomblonya dulu (kan malah curhat lagi hahaha).

Intinya, fase ini bisa saja pasti dialami oleh semua orang ya, dan yang pasti berbeda-beda. Menurut saya sealay apapun itu selama masih positif ya tidak masalah. Contohlah saya dulu yang suka mengejar-ngejar ttd dari pemain basket, bajunya sampai sekarang masih loh lengkap dengan ttd nya :D. Toh kegiatan ini dari sisi saya sendiri tidak merugikan, bagi saya pernah punya pengalaman ngejar-ngejar poto bareng cowok-cowok kece dan bagi sisi mereka juga mereka senang kalau diajakin poto kan. Jadi ya, win win solution-lah.

379980_2413103018732_1413677701_n

Mengutip kata-kata Raditya Dika kalau Alay itu fase menuju kedewasaan.

Bener banget sih menurut saya, karena setelah mengalami hal-hal ‘ganjil’ tersebut kita kan jadinya mikir ya, dan menimbang mana yang pantes mana yang enggak, mana yang layak mana yang tidak.

Jadi, bagaimana dengan fase alay kamu? Boleh loh diceritakan di komen :D. Happy Wednesday yang hujan deras di seputaran Jakarta.

Advertisements

10 thoughts on “Fase Alay Proses Menuju Pendewasaan?

  1. Comment perdana 😀
    Aku pernah banget alay mbak, tapi alhamdulillah sudah insaf. Nama fb dan nama email (+beberapa username socmed lainnya) itu aku banget waktu alay :)) tapi nggak se alay yang difoto itu sih haha. terus juga kalau ngetik pake bahasa alay.

    Liked by 1 person

  2. email aku waktu kuliah siguehcihuyy@xxxxxx.com pas masuk kantor kata bosku pas mau kirim file, “Kamu sebaiknya bikin email baru deh….” xD. Soal nama belakang aku jugaa ngefans banget sama James Franco jadi dimana-mana nulisnya “Mischa Franco”, kadang di tembok tak berdosa juga aku tulis pake tipe-x … aduh jadi banyak yang ke recall kealayan dulu hahaha. Bagus ide kontennya mba Novi hihihi

    Like

    1. mba ahh kirain aku aja yg punya alamat email alay, hahahha. iyaaa, kalau dipikir-pikir kita dulu pernah alay semua yaa 😀
      iyaaa, bikin nostalgia dan kalau inget jadi senyum2 sama istighfar sendiri ga sih mbak? 😀

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s