Uneg2

Tentang Antri dan Berterimakasih

Karena saya yakin, penyesalan itu selalu datang belakangan. Ahh, kalau ingat waktu itu, saya sangat kesal sama diri saya sendiri. Saya menyesal karena tidak sesegera mengucapkan terimakasih tetapi malah masih bersungut-sungut karena sesuatu. Karena apa? Tepatnya hanya gara-gara ANTRIAN.

slide1

Semua tahu lah ya, kalau antrian itu memang harus dibudayakan dan diberdayakan sejak kecil, supaya pas gedenya tidak seenak udelnya menyerobot antrian orang. Meskipun sesibuk apapun anda, tapi kalau tidak mau antri, maaf-maaf saja saya tidak respek lagi. Tapi, saya bukan mau membahas orang yang tidak mau antri, saya mau membahas kekesalan yang menimpa saya sendiri, bahkan sampai saat pulangpun saya masih marah, sampai sekarang kalau ingat saya masih marah pada diri sendiri.

Cerita bermula saat saya dan suami dan adik ipar jalan-jalan di Botani Square untuk makan siang dan nonton setelah sebelumnya jalan-jalan di Kebun Raya Bogor (untuk info jalan-jalan di KRB menyusul ya). Saat itu suami dan adik saya sedang melaksanakan solat ashar, dan saya memang sudah kebelet pipis dari sejak didalam bioskop. Nah kebetulan di Botani ini memang ramai sekali, apalagi long weekend (tepatnya pas libur Natal). Karena ramai saya keliling mencari toilet di lantai yang sama, yang ada di ujung, pas masuk memang tidak seramai tempat lainnya. Saya berdiri di belakang mbak-mbak, hanya 1 saja antrian saya. Sebelah kanan karena lorong sempit jadi tidak ada yang antri disitu.

Kemudian ada satu ibu-ibu yang masuk, saya taksir usianya sudah diatas 50 tahun. Ibu-ibuk ini antri di sebelah kiri saya. Antriannyapun sama seperti saya, hanya 1 orang didepan beliau. Nah dramapun dimulai saat mbak-mbak depan saya masuk dan pas saya masih enak-enaknya menahan pipis sambil nengok2 ke kanan karena yang kanan belum keluar-keluar, tiba-tiba ibuk-ibuk itu sudah ada di depan saya. Ngokkk.

Kekesalan pertama saya: saya enggak mau protes ke ibuk-ibuknya. Duhh, ini bukan saya banget sih sebenarnya (biasanya langsung aja main colek dan negor), masalahnya saya bisa saja mentolerir kalau memang dia urgent dan saya akan mengizinkan ya kalau beliau inimau permisi begitu, masalahnya permisi saja enggak. Yang kedua, dia sudah ibuk-ibuk, kalau-kalau ibuk saya yang dimarahin kan enggak enak yaa? Saya jadi keinget ibuk dirumah jadinya. Mau marah-marah saya urungkan, tapi jadinya dongkol sendiri setengah mati.

Pas kesal itu saya pindah saja ke kanan yang memang tidak ada antrian. Kemudian, tak lama si ibuk sudah keluar. Memang hanya sebentar sekali, entah apa yang beliau lakukan di dalam kamar mandi saya itu.

Kekesalan saya kedua: sesaat setelah ibunya keluar, saya dicolek sama mbak-mbak yang antri di belakang saya (mbak-mbak? Saya enggak tahu persis). “Kak, kamar mandinya kosong, kakak dulu saja yang masuk”. Dannn, saya langsung masuk dong, karena memang itu antrian saya sebelumnya. Trus keselnya dimana? Saya kesel karena saya tidak sempat menatap mbak-mbak yang mencolek saya dan mempersilahkan saya masuk itu. Dan saya sangat kesal plus menyesal karena saya tidak mengucapkan terimakasih kepada mbak-mbak itu. Semua itu karena rasa kesal dan marah saya yang membutakan saya.

Menyesal? Sangat T_T. Bahkan saat jalan-jalan dan pulang pun saya masih kesal sama diri sendiri. Hiks, jadi menyesal banget. Buat pelajaran juga kedepannya supaya lebih sabar, lebih bisa vocal tapi tetap sopan, lebih bisa menata amarah dan kekesalan. Dan jangan lupa untuk selalu senyum dan mengucapkan terimakasih.

Untuk mbak-mbak yang ada di belakang saya waktu itu, maafkan saya dan terimakasih banyak ya.

Bagaimana dengan kalian? Pernahkan mengalami kejadian seperti saya?

Advertisements

8 thoughts on “Tentang Antri dan Berterimakasih

  1. Hehehe. Buat pelajaran tuu.. Lain kali kalau lagi kesel , orang lain jangan ikutan kena ya neng 😀😀😀😉😉

    Like

  2. orang kita memang mesti belajar ngantri.. paling sebel deh kalo orang nggak bias antri jadi bawaanya bikin esmosi gara2 esmosi jadi lupa bilang makasih Nov, lain kali sabar ya :)… btw lucu taglinenya celotahan Sapi

    Like

    1. ternyata sama-sama pernah jadi korban antrian ya mbak sampai emosi, hahah. iyaa nih mba sarii, harus lebih sabarrrrr pake bangettt.

      makasih mbak sudah mampirrr, aku sering mampir ke blog mbak tp ga pernah ninggalin jejak, hahah. poto2nya kece2 oey apalagi yang pas prewed :)))

      Like

      1. Tema bahasan kamu mengoda untuk minta dikomen ( betapa nggak sukanya aku kl orang gak bisa antri 🙈 ) dan tagline kamu tuh menarik bikin aku mampir hehe.. Salam kenal ya 😊

        Like

      2. hihihi betul mbak, kayaknya sepele yaa antri tapi kalau izin aku serius gapapa loh..

        yeyeye, makasih mbak sariii karena suka ama sapi sih jd dibuat tagline nya sekalian. salam kenal juga mbak, salam untuk Desa Ethann :))

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s